Ih, cewek kok kelakuannya kayak gitu sih”

Kamu tuh nggak akan bisa ngelakuin itu”

Dia lebih baik, kamu nggak ada apa-apanya”

Zetizen.com - Kalimat apa lagi yang lebih nyakitin dari yang di atas? Pada beberapa case, mungkin kita nggak sadar bahwa beberapa ucapan kita itu nyakitin dan menjurus ke arah bullying. Tapi, nggak sedikit juga yang dengan sadar mencoba untuk menjatuhan seseorang dengan ucapan atau tindakan yang menyakitkan. Padahal, udah banyak banget loh korban yang depresi dan berusaha mengakhiri hidup karena tekanan yang dia dapat. Jadi, pastiin deh kamu udah benar-benar pikirin sebelum punya niat buat mem-bully orang lain!

 

Posisikan dirimu sebagai orang yang dibully

(foto:Pinterest)

Tekanan yang didapetin korban bully bakal punya dampak yang besar bagi mental dan perilakunya. Rata-rata mereka bakal lebih minder untuk melakukan sesuatu karena menganggap apa yang dilakukan pasti akan salah di mata orang lain. Apalagi, kalau bentuk kekerasan yang didapat berupa kekerasan fisik, pasti dia bakal cenderung jadi pendiam dan menutup diri. Nah, kebayang nggak kalau seandainya kamu ada di posisi tertekan kayak gitu? That’s why kita butuh untuk ‘ngaca’ dan balikin ke diri sendiri sebelum mutusin buat nge-bully orang lain.

Korban bully adalah orang yang kuat. Dengan segala perlakuan dan perkataan buruk yang didapat, bisa jadi kamu justru nggak akan kuat kalau kamu yang jadi korban bullying. So, apa kamu masih bisa berdiri tegak setelah dijatuhkan?


Udah ngerasa paling benar?

(foto:Pinterest)

Nggak ada alasan buat memilih nge-bully orang sekalipun dia salah. Nobody is perfect! Bahkan kamu pun bisa ngelakuin kesalahan yang mungkin lebih besar dari yang orang lain lakukan. Justru, kamu harus bangga kalau bisa bikin orang itu termotivasi dan memperbaiki kesalahan yang pernah dia buat, bukan malah nge-judge. Sering-sering introspeksi diri dengan apa yang selama ini udah kamu lakuin.

Bagaimana kita memperlakukan orang lain, bakal jadi cerminan perlakuan orang tersebut kepada kita. Jadi nggak usah ngerasa paling bener dan mudah menyalahkan orang lain ya!


Kalau udah sukses nge-bully dampaknya apa sih?

(foto:Pinterest)

Nggak cuma korban yang dapet dampak buruk dari bullying, tapi pelaku juga bakalan ngerasain kok. Apalagi kalau korbannya sampai melakukan sesuatu yang seharusnya nggak dilakuin. Apa kamu siap untukmerasakan rasa bersalah yang besar? Kalau sudah merasa bersalah, kamu pasti nggak akan nyaman buat beraktivitas. Apalagi kalau kamu punya cap sebagai seorang pembully, mungkin itu bakal jadi salah satu hal yang paling nggak kamu inginkan.

Saat ngelakuin sesuatu yang nggak baik, sebenernya di dalam lubuk hati bakal ngerasa nggak nyaman kok. Ingat kata pepatah: Karena nila setitik, rusak susu sebelangga.


Apa sih faedahnya?

(foto:Pinterest)

Segala hal yang dilakukan perlu dipikirin untuk apa tujuannya. Mau tau faedah bully itu apa? Jawabannya, NGGAK ADA! Kesenangan sesaat yang kamu dapetin setelah mem-bully orang lain itu bukan sebuah keuntungan. Berhasil nge-bully seseorang juga bukan sebuah achievement yang bisa kamu banggain karena ngerasa berkuasa dan punya power. Don't waste your time!

So, masih punya pikiran buat nge-bully orang lain? Think again.

(fik)


Share
RELATED ARTICLES
Create Your Own Article!