zetizen.jawapos.com - Kabar menyedihkan datang dari Lord of Broken Heart alias Didi Kempot. Musisi asal Solo ini berpulang kemarin (5/5). Zetizen sempat melewatkan 3 hari bersama Didi Kempot. Bagaimana kisahnya? Yuk ikuti cerita Rafika Yahya, editor Zetizen.

-

Bulan September 2019, saya berkesempatan untuk datang ke Solo dan mewawancarai Lord of Broken Heart yang satu ini. Kalau biasanya wartawan menemui dan mendatangi musisi untuk wawancara, itu biasa. Tapi ini malah lord yang menemui saya.

Waktu itu Zetizen sedang mengulas tentang lagu patah hati yang lagi nge-hits. Jujur saya bukan penikmat lagu beliau. Nggak tahan soalnya. Bikin sedih. Saya nggak begitu tahu bahasa Jawa. Tapi dari dulu kalau dengerin lagu Stasiun Balapan selalu sedih. Termasuk juga lagu Cidro yang ternyata selalu menjadi inspirasi beliau dalam berkarya.

Meski buka diehard fans, saya excited banget ketemu beliau. Sebelum liputan, saya biasa konfirmasi dulu sama managernya. Biasanya kayak "Pagi Mas. Saya suda di kereta. Nanti manggung di X dan bisa diwawancarai jam segini ya?"

Foto: JawaPos.com

Nah, masalahnya di manager ini nggak bales. Otomatis insecure dong. Gimana nih kalo udah jauh-jauh ke Solo tapi nggak dapat berita? Pulang tangan hampa nih. Terus saya berusaha ga mikir kaya gitu. Paling nanti kalau udah sampe bakal dibales. Jadinya, bukan hanya saya yang gagal menulis berita beliau, tapi juga nggak ada kesempatan ketemu Didi Kempot.

Masalah berikutnya adalah, si mas manager ini nggak bales chat saya sampai sore dong. Sementara saya ada liputan lain sampai sore, harusnya Mas Didi langsung bales biar seusai liputan di tempat pertama, saya bisa langsung ciao ketemu beliau. Aaaaa frustasi bangeet.

Udah deh sampe jam 7 itu saya speechless. Tapi masih mikir gimana caranya biar bisa ketemu. Masalahnya waktu itu harus take video buat channel kantor juga. Jadi harus di tempat terang. Ah kepalang tanggung. Saya stalk IG beliau dan semua IG fansnya dan menemukan beliau lagi manggung di salah satu tempat. Saya tancap gas pake motor sewaan ke tempat yang super duper jauh dari tempat liputan sebelumnya (Karanganyar).

Apakah ketika sampai disitu bisa langsung wawancara? Oho ternyata tidak. Mas Didi masih manggung. Saya temui crew. Katanya nanti abis manggung ya. Okee. Saya duduk di backstage Dan lihat ciwi-ciwi pada poto sama Mas Dori, tukang kendang yang waktu itu saya engga tahu siapa saking ramenya.

Foto: Rafika/ Zetizen team

Lalu mas Didi selesai manggung. Tebak dimana beliau? Sudah di dalam mobil. Aaa kesal bangeeet jadi dari tadi saya menunggu beliau yang lagi nyanyi terus sekarang ditinggal? Awalnya mikir begitu tapi melihat kerumunan orang yang minta Poto, saya melipir. Pasti capek banget, deh. Karena saya yang nggak pernah nonton penampilan on air beliau, kaget lihat staminanya. Joget sana sini, ngajak orang nyanyi, keliling panggung, dan lain-lain.

Jadi waktu itu jam 12 malam di antah berantah saya sendirian nunggu balasan chat managernya. Saya engga sempat ikutin mobilnya. Jalannya rumit. Saya putuskan untuk balik ke hotel yang ada di pusat kota. Dan pas baru nyampe, voila! Chat manager muncul di notifikasi. Tanya saya dimana dan mau ikut makan bareng nggak.

Gak paham lagi. Biasanya diajak ketemu untuk diwawancarai. Ini diajak makan!

Saya tancap gas ke warung pinggir jalan yang ternyata dekat banget sama tempat saya singgah. Disitu mas Didi dan crew sudah duduk di pinggir jalan, beralaskan tikar makan selat solo. Waktu itu kami duduk dekatan gitu. Walaupun gelap tapisaya bisa tahu kalau beliau super capek. Ditawari makan, minum dan lain sebagainya. Saya mau teh aja. Masih deg-degan ngejar anda di kota asing, Mas. Batin saya. Hehehe

Di luar dugaan, malah saya yang diwawancarai. Karena saya bagian rubrik anak muda, ditanya anak muda kek gimana, bikin lagu apa ya yang bisa dinikmati semua kalangan. Dari situ saya langsung paham beliau nggak cuma berkarya. Beliau melibatkan dan mendengarkan pendengar.

Sambil enak-enak ngobrol, ada musisi jalanan yang muncul. Tau apa yang dilakuin lord Didi?

"Sini mas makan dulu rame-rame,"

End up mas musisi ngga ikutan makan, tapi lord memindahkan beberapa lembar uang yang cukup banyak ke tangan mas musisi.

Pertemuan malam itu singkat. Soalnya lord capek dan saya takut jalan malam-malam. Waktu tahu saya sendirian, lord sempat minta tolong crew untuk ngikutin motor saya biar aman. Tahu nggak, cara bilangnya gimana?

"Mau dianterin nggak? Solo aman, sih tapi kalau mau dianter juga nggak apa-apa. Sudah malam soalnya,"

Saya sungkan. Lagian juga dekat. Jadi saya tolak. Pertemuan diakhiri dengan kesepakatan besok pagi bisa take video sebelum beliau bertolak ke Jogja untuk manggung. Tahu nggak jam berapa saya harus ke rumahnya? Terserah. Pokoknya jam 6 harus udah siap soalnya jam 8 harus otw ke Jogja.

Saya  nggakkaget karena harus bangun pagi. Saya heran sama stamina beliau. Harusnya bisa loh nolak wawancara. Tapi ini nggak dilakukan sama beliau. 

Apakah keesokan paginya beneran jam 6? Huhu sampai jam 7 mas manager nggak ada kabar. Ternyata Lord harus ke Jogja lebih awal. Jadi nggak bisa wawancara hari itu. Terus besoknya, nggak ada kabar juga. Sebenarnya mas manager nggak ghosting, tapi lebih ke bingung arrange jadwal Lord yang super padat. Lucunya, saya nggak dibiarkan ngga ada kabar. Saya menghubungi supir pribadinya untuk tanya langsung jam berapa sampai Solo. Sampe jam 7, udah nggak ada kabar. Saya udah nyerah. Nggak mungkin saya memaksa narasumber untuk diwawancarai.

Jam 8, waktu saya lagi nongkrong sama narasumber lain yang saya wawancarai, saya dapat telpon dari nomer yang nggak saya save. Waktu saya angkat, tahu nggak siapa?

Manager lain yang lagi semobil sama Lord Didi. Si mbak bilang kalau mereka bakal nyampe Solo jam 10.

"Nginap dimana Mbak? Bisa langsung take video disitu langsung ya?"

Rasanya, kaya menemukan sesuatu yang superb dan pengen teriak EUREKA! Saya ketawa-ketawa sendiri sampai mas-mas narasumber ikutan senang. Soalnya selama di Solo dan pas ngejar Lord, mas-mas ini ikut kasih semangat.

Saya langsung hubungi videografer buat nyiapin set. Masalah kesediaan lord sudah oke. Masalah berikutnya, mau take dimana? Saya Nginap di hotel transit yang nggak begitu oke visualnya. Akhirnya saya keliling hotel cari tempat yang oke dan nemuin di restoran. Background putih dan pencahayaan nggak maksimal.

Waktu Lord datang, perasaan EUREKA itu masih ada. Tapi melihat Lord yang super capek, saya langsung membatin

"let's make it quick!"

Saya ajak ke lantai 2 tempat take video. Beliau minta waktu untuk istirahat sebentar. Pesan kopi dan jajan, lalu 10 menit kemudian wawancara berlangsung lancar. Saya ingat pesannya kaya gini.

"Kamu masih muda, Mbak. Kalau suatu saat nanti patah hati, harus dijadikan karya. Jangan mau tenggelam sama rasa sedih,"

Eh malahan bulan depannya saya patah hati beneran.

Wawancara selesai. Koran terbit. Video diunggah. Lord Didi terus menghibur, dan sekarang waktunya beliau istirahat. Cerita beliau yang saya masih ingat waktu itu begini,

"Saya nggak bisa mendeskripsikan perasaan senang saya waktu lagu Bahasa Jawa dinyanyikan banyak orang. Sampai jadi lagu wajib patah hati. Padahal banyak lagu bahasa Inggris. Dengan karya-karya ini, saya lega lagu bahasa Jawa masih punya tempat di hati rakyat Indonesia,"

Rest in peace, Lord. 

Share
Create Your Own Article!